Jumat, 18 Maret 2011

Mengenal DNS (Domain Name System)

Domain Name Service (DNS)

Untuk mengidentifikasi suatu entitas, internet menggunakan alamat IP, yang secara unik mengidentifikasi koneksi dari host ke Internet. Namun, orang lebih suka menggunakan nama daripada alamat numerik. Oleh karena itu, kita membutuhkan sebuah sistem yang dapat memetakan nama ke alamat atau alamat untuk nama. Ketika Internet kecil, pemetaan dilakukan menggunakan file host. File tuan rumah hanya memiliki dua kolom: satu untuk nama dan satu untuk alamat.

Setiap host dapat menyimpan file host pada disk dan memperbaruinya secara berkala dari file host master. Ketika sebuah program atau pengguna ingin untuk memetakan nama ke alamat, host berkonsultasi dengan file host dan menemukan pemetaan.

Hari ini, adalah mustahil untuk memiliki satu file host setiap berhubungan satu nama, dan sebaliknya. File tuan rumah akan terlalu besar untuk menyimpan di setiap host. Selain itu, tidak mungkin untuk memperbarui semua file host di dunia setiap kali ada perubahan. Salah satu solusi adalah dengan menyimpan file seluruh host dalam satu komputer dan memungkinkan akses ke informasi yang tersentralisasi untuk setiap komputer yang membutuhkan pemetaan, tetapi kita tahu bahwa ini akan menciptakan sejumlah besar lalu lintas di Internet. Solusi lain, yang digunakan saat ini salah satu, adalah untuk membagi ini sejumlah besar informasi menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dan menyimpan setiap bagian pada komputer yang berbeda. Dalam metode ini, host yang perlu pemetaan dapat menghubungi komputer terdekat memegang informasi yang dibutuhkan. Metode ini digunakan oleh Domain Name System (DNS)

FQDN (Fully qualified domain name)

Jika label diakhiri dengan string null, disebut nama domain berkualifikasi lengkap (FQDN). Sebuah FQDN adalah nama domain yang berisi nama lengkap dari sebuah host. Ini berisi semua label, dari yang paling spesifik sampai yang paling umum, yang secara unik menentukan nama host.

challenger.atc.fhda.edu.

Misalnya, nama domain adalah FQDN dari sebuah komputer bernama penantang dan diinstal di Advanced Technology Center (ATC) di De Anza College. Sebuah server DNS hanya dapat mencocokkan FQDN ke alamat. Perhatikan bahwa nama harus diakhiri dengan label null, tetapi karena null di sini berarti apa-apa, label diakhiri dengan titik (.)

Sebagian Nama Domain Berkualitas (PQDN)

Jika label tidak diakhiri dengan string null, disebut nama domain berkualifikasi parsial (PQDN),. A PQDN mulai dari node tapi tidak mencapai akar. Hal ini digunakan ketika nama harus diselesaikan termasuk dalam situs yang sama sebagai klien. Berikut resolver bisa menyediakan bagian yang hilang, yang disebut akhiran, untuk menciptakan sebuah FQDN.

Misalnya, jika pengguna di fhda.edu tersebut. Situs ingin mendapatkan alamat IP dari komputer penantang, ia dapat mendefinisikan nama parsial Challenger

Klien DNS atc.fhda.edu menambahkan akhiran. Sebelum melewati alamat untuk server DNS. Klien DNS biasanya memegang daftar akhiran. Berikut dapat beberapa dari daftar sufiks di De Anza College.

Generic Domain

Domain generik mendefinisikan host terdaftar sesuai dengan perilaku generik mereka. Setiap simpul di pohon mendefinisikan suatu domain, yang merupakan indeks untuk nama ruang database domain seperti di Gbr.6. Tingkat pertama di bagian domain generik memungkinkan tujuh label tiga-karakter yang menggambarkan jenis organisasi seperti terlihat pada tabel 1. Baru-baru ini beberapa tingkat pertama-label telah dietujui.

Country Domain

Negara bagian menggunakan domain-karakter negara singkatan dua (misalnya, iq untuk Irak).

Invers Domain, domain invers digunakan untuk memetakan sebuah alamat ke nama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar